Capeknya Kuliah

Akibat dari liburan yang panjang sesudah gue berlalu ujian akhir semester akhir kemarin. Gue jadi gak dapat tidur malam lagi tetapi pagi selama pukul 5 atau 6. Jujur aja bikin bangun pagi lagi tersebut susah banget hingga pada kesudahannya gue merelakan satu hari gue yang dimana hari kesatu gue kuliah guna tidak tidur sebab takut telat atau tidak bangun.

Pas udah pagi juga gue terbit kamar dan nyokap lagi masak.


“Eh anda ky, tumben udah bangun?” tanya mama dengan masih menggunakan daster.
“Iya nih ma inginkan kuliah soalnya.” Ujar gue, sebenarnya bukan udah bangun tetapi belum tidur.


“Ya udah gih anda mandi sana.”

Setelah siap-siap gue juga berangkat kuliah membawa motor favorit gue si biru. Sumpah pas mata kena matahari tuh rasanya pedas gak karuan. Untungnya aja gue selalu dapat mengkhayal di benak gue jadi gue dapat tahan ngantuk gue hingga gue dapat tiba di kampus.

Pas di tengah jalan gue juga baru sadar kalo bensin gue menjelang habis. Satu urusan yang sangat gue males ialah isi bensin, entah mengapa gue pun gak tahu. Sesampainya di pom bensin ternyata cukup ngantri, selama 4 motor di depan gue. Salah satunya ada Ibu-ibu di depan gue yang kelihatannya cerewet banget.

“Mas kok ini saya isi bensin baru 2 hari udah berakhir ya?.” Tanya Ibu tersebut seraya ngambil fulus di kantongnya.


“Maaf sebelumnya ibu isi bensinnya berapa liter ya?” Tanya petugas tersebut.
“Ya Cuma sepuluh ribu sih mas?” Ujar ibu itu dengan senyum tipis ngeselin.
“Oh gitu ya bu.” Ujar petugas dengan senyum rasa menyesal telah nanya ke Ibu tersebut.

Mungkin kalo gue jadi petugasnya udah gue siram pake bensin. Kejadian yang buat gue geleng-geleng kepala di pom bensin. Ternyata Ibu-Ibu tersebut gak melulu ngeselin di jalan tapi pun ngeselin di pom bensin.

Akhirnya gue hingga di kampus tercinta. Pas sampai ruang belajar kenapa ruang belajar sepi alias Cuma 2 orang doang yang di dalam kelas.


“Bro ini kok sepi banget ya pada ke mana?” Tanya gue dengan penasaran.
“Wah bro abis gue periksa jadwal ternyata ruang belajar dibatalin.” Ujar rekan gue yang gue gak tahu namanya, Maklum baru masuk namun di hari kesatu dosen udah batalin ruang belajar aja.


“Seriusan bro?” Tanya gue bikin pastiin lagi.
“Iya bro beneran ini di websitenya gak ada ruang belajar hari ini.” Ujar rekan gue.
“Wah parah banget, oiya kenalin nama gue Iky.” Ujar gue dengan nada kesal namun sekalian kenalan sama rekan baru gue.
“Iya ini gue pun belum istirahat dari semalam. Nama gue Anto.” Ujar Anto dengan nada kesal juga.

Gue juga langsung cabut dari kampus dan kembali ke lokasi tinggal dengan mata yang sepet sebab kena sinar matahari. Gue belajar sesuatu hari ini ternyata kejadian yang tak terduga dapat terjadi di mana aja laksana ketemu ibu-ibu yang ngeselin di pom bensin dan ketemu Anto yang nasibnya sama kaya gue. Mungkin dia pun senasib sama gue ketemu ibu-ibu pun di pom bensin. Hari kesatu kuliah yang di batalin kelasnya sama dosen dan tersebut ngeselin abis. Gue sukses jadi zombie di hari kesatu gue kuliah. Terima kasih dosen.